Varian Delta melonjak, Dapatkah Travel Bubble Meledak Bahkan Sebelum Dimulai?

SYDNEY – Sama seperti koridor penerbangan dengan Selandia Baru, masa depan Travel Bubble apa pun antara Australia dan Asia mungkin telah meledak bahkan sebelum dimulai.

Dengan varian Delta yang merajalela di beberapa negara bagian Australia, teman-teman kami di seberang dengan cepat menutup koridor setidaknya selama dua bulan.

Sebelum wabah terbaru di New South Wales, warga Australia dapat bepergian dengan bebas melintasi Tasman tanpa harus dikarantina setibanya di Selandia Baru, seperti dilansir dari News.com.au.

Tetapi sekarang, seluruh negara telah terputus dari tetangga karena beberapa negara bagian menangani wabah virus corona terbaru.

Dengan lebih dari 14 juta orang saat ini dikurung di seluruh negeri, ada kekhawatiran gelembung masa depan dengan negara-negara seperti Singapura dan Jepang akan berada dalam bahaya saat kita – dan mereka – memerangi varian Delta yang sangat menular.

Pemerintah Federal berpendapat bahwa setelah Selandia Baru, koridor antara Australia, Jepang dan Singapura akan menjadi target berikutnya untuk tahun 2021 sebelum dibuka ke seluruh dunia pada pertengahan 2022.

Dengan beberapa negara, seperti Australia dan Selandia Baru, berpegang teguh pada strategi nol COVID, atau setidaknya tujuan COVID yang hampir nol – keinginan untuk membasmi virus dengan cara apa pun dapat membuat gelembung masa depan jadi terlantar.

Sementara Singapura telah berhenti mengungkapkan perincian setiap kasus COVID -19 baru yang terdeteksi di masyarakat ketika negara itu bergerak menuju fase baru memerangi pandemi.

Dapat dipahami melalui pengukuran lain mereka mencatat 117 kasus baru yang ditularkan secara lokal pada hari Minggu pekan lalu termasuk 46 kasus yang terhubung. ke cluster yang berkembang di Pelabuhan Perikanan Jurong.

Jepang telah mengalami kasus melonjak 20 persen, dengan negara tuan rumah Olimpiade mencatat 4204 kasus baru, naik 785 pada hari yang sama minggu lalu.

Menurut Bloomberg, jajak pendapat awal bulan ini oleh OAG – penyedia data perjalanan global – menemukan bahwa sekitar setengah dari responden berpikir pemulihan perjalanan di Asia hanya akan terjadi pada Juli 2022, setahun lagi.

“Secara pribadi, saya pikir itu hampir optimis.Asia benar-benar mengkhawatirkan. Musim panas 2023 adalah penilaian yang lebih realistis.” kata John Grant, kepala analis OAG.

Awal bulan ini, Menteri Perdagangan dan Pariwisata Australia Dan Tehan mengatakan Travel Bubble dengan Singapura tidak akan dimulai hingga akhir tahun 2021.

Tehan mengatakan bahwa masa depan perjalanan, termasuk membuka lebih banyak gelembung, akan bergantung pada paspor vaksin untuk tahun-tahun mendatang.

“Ketika kita melihat gelembung, itu telah dikembalikan karena gelombang ketiga virus,” katanya kepada Sydney Morning Herald.

“Ini adalah sesuatu yang ingin terus kami kembangkan dan akan menjadi bagian dari diskusi, sehingga ketika saatnya tiba dan kami dapat meminta para ahli medis untuk memeriksanya, Singapura masih tetap menjadi langkah potensial berikutnya dalam hal Travel Bubble masa depan,”

Menurut dia , sangat sulit untuk menetapkan kerangka waktu, tetapi ketika Anda melihat rencana yang telah dibuat Singapura dan meletakkannya di samping rencana yang telah diumumkan oleh Perdana Menteri, harapannya mungkin menjelang akhir tahun bisa melihat Travel Bubble dengan Singapura terwujud

The post Varian Delta melonjak, Dapatkah Travel Bubble Meledak Bahkan Sebelum Dimulai? appeared first on Bisniswisata.

Leave a Reply

Your email address will not be published.